Saturday, November 28, 2009

PENGASIHNYA ALLAH

salam dari melaka.....

setiap apa yang kita lakukan...sebenarnya bukan kita yang lakukan....
kita sering mengatakan....LA HAULAWALA KUWWATAILLABILLAH....
maka tak perlu kita mengaku apa yang ada pada diri kita ni adalah hak mutlak diri kita....
dalam hal menanggung permasalahan....ketika tiada seorangpun dikalangan makhluk ALLAH yang melata didunia ni yang mampu untuk membantu...
bukankah sudah masanya kita meletakkan pengharapan pada ALLAH?
ALLAH tak pernah lupa....tak pernah lalai untuk mendengar permohonan kita...
hanyasanya diri kita yang lupa menunaikan tanggungjawab sebagai hamba....
seringkali kita meninggalkan suruhanNYA dan mengingkari laranganNYA....
pun begitu DIA masih menyelimuti diri kita dengan sifat AR RAHMAN dan AR RAHIM NYA....
biar betapa luasnya lautan dosa yang telah kita lakukan....DIA masih memberikan rezeki kepada kita....
masih mencukupkan keperluan diri kita di dunia ini....
maka dalam hal keadaan memiliki belas kasihNYA....
belum tiba masanya lagikah untuk kita sujud mensyukuri akan segala nikmatNYA yang telah kita kecapi?

Sabda Rasulullah SAW didalam sebuah hadith Qudsi yang bermaksud:
ALLAH SWT telah Berfirman :"Aku berada pada i’tiqad hamba-hambaKu,dan Aku bersama mereka yang mengingatiku, bila mereka mengingatiku dalam diri mereka,Aku mengingati mereka dalam diriKU,jika mereka mengingatiKu di hadapan khalayak ramai, Aku mengingatinya di depan khalayak ramai yang lebih mulia daripada itu (para malaikat, anbiya’ , awliya’), jika hambaKu mendekatiku sejengkal, Aku mendekatinya sehasta, jika hambaKu mendekatiKu sehasta, Aku mendekatinya sedepa, dan jika dia mendatangiKu secara berjalan, Aku datanginya secara berlari." (HR Al Bukhari dan Muslim)

kasihNYA tiada sempadan....hanya kita sahaja yang tidak mahu mendakapinya....
kita mengambil hanya pada keadaan tertentu...
mencintaiNYA ketika dilanda musibah....mendekatiNYA hanya disaat mengharapkan nikmat...
pun begitu DIA tetap dengan sifat MAHA PENGASIH DAN MAHA PENYAYANGNYA....

diceritakan pada suatu hari...seorang majusi meminta kepada nabi ibrahim....mengharapkan belas ikhsan nabiyALLAH untuk berlindung dari kesejukan malam dan kelaparan..
maka diminta nabiyALLAH kepada si majusi itu untuk menerima ALLAH sebagai tuhan...namun permintaan itu tidak dipenuhi oleh si majusi itu....
lalu dihalaulah majusi itu oleh nabi ibrahim....
selang beberapa waktu....mencarilah nabiyALLAH akan majusi itu dan terjumpalah disuatu tempat...sambil meminta maaf,nabiyALLAH mempelawa majusi itu untuk bermalam dirumahnya...
maka hairanlah simajusi itu akan tingkahlaku nabiyALLAH kerana dalam beberapa ketika sahaja berubahlah pendirian nabi ibrahim terhadapnya...
ditanyakan hal ini kepada nabi ibrahim....lalu nabi ibrahim berkata...ketika engkau berlalu pergi dari rumahku,aku telah ditegur oleh tuhanku.kataNYA:
"Hai Ibrahim, kenapa kau usir hamba-Ku itu? Apakah kau membencinya hanya karena ia menyembah api dan melupakan Aku sebagai Tuhan Pemberi rizeki yang telah Kuberikan padamu? Tidak tahukah engkau, siapa yang telah menciptakan simajusi itu, yang memberinya rezeki dan yang mendorong hatinya supaya bertamu ke rumahmu sebagai nabi-Ku? ketika dia lapar,AKU lah yang memberinya makan.ketika dia haus,AKU lah yang memberinya minum.ketika dia sakit,AKULAH yang menyembuhkannya.dan ketika dia bersedih,AKU LAH yang menghiburkannya/Semua adalah kehendak-Ku. Jika berterusan, ia tidak juga kau beri makanan, padahal semua yang kau miliki saat ini adalah pemberian-Ku, lalu apa kau tidak khuatir dia berpikir sama antara Aku sebagai tuhanmu dan api yang ia sembah? Padahal, Akulah Allah, Tuhan yang berhak disembah, Yang Maha Kaya dan Pemberi rizeki!”.

maka dalam keadaan ALLAH yang memiliki kasih sayang terhadap semua hambaNYA....masih belum masanya lagikah kita mensyukuri akan segala nikmatnya dengan cara sujud menyembahNYA...melakukan segala perintahNYA dan meninggalkan segala laranganNYA?

-WALLAHUA'LAM-

6 comments:

maiyah said...

Allah sentiasa memerhatikan kita tapi alangkah ruginya masih ramai yg telah melupakanNya

merah_humaira'86 said...

salam dari negeri..
manusia itu pelupa..
perlu diingat walau seketika
sifat orang mukmin itu mensyukuri bila mendapat nikmat.. dan bersabar bila diuji dengan ujian yang dianggap berat..kasih Allah tiada berpenghujung..kekal abadi hingga ke syurga.. Berbahagialah bagi yang meletakkan kasih Allah cinta terulung.. kerana janji Allah di akhirat nanti pasti nyata..

rahmanw said...

salam....
kak maiyah-
memang telah diciptakan manusia itu bersama sama sifat pelupa...agar kita sedar bahawasanya kelemahan kita sangat2 ketara...
pernah dikatakan oleh seorang ulama',
"seandainya manusia itu sentiasa ingat (akan maut) nescaya tiada urusan jualbeli dipasar2,jalan2 akan menjadi sepi,kedai2 akan menjadi kosong dan masjid2 akan menjadi sesak kerana ramai orang yang melakukan ibadah".
jadi...ada kebaikan juga sifat pelupa ni...lupa akan hutang orang pada kita (lalu dihalalkan),lupa akan kesalahan orang pada kita (lalu dimaafkan).

merah humaira-
hanya orang2 yang baru hendak mengenal tuhannya sahaja yang akan bersyukur ketika diberi nikmat dan bersabar ketika diuji.
bagi orang2 yang telah mengenal tuhannya,tiada beza antara nikmat dan ujian...kedua duanya diterima dengan penuh kesyukuran.malahan ujian itu adalah nikmat yang paling nikmat sekali bagi mereka....
seorang ahli sufi (maaf,saya lupa namanya) ada mengatakan:
"seandainya aku diberi pilihan syurga atau solat 2 rakaat,maka aku akan memilih untuk bersolat 2 rakaat....kerana syurga akan membuatkan aku lalai dan leka dengan nikmat kesenangan hingga membuatkan aku lupa pada YANG ESA.
akan tetapi solat 2 rakaat itu adalah penghubung antara aku dengan tuhanku.hanya pada ketika itu sahaja aku dapat menemui dan berhadapan dengan tuhanku.pada saat itu juga aku dapat berbual bual dengan tuhanku.itulah nikmat yang tiada tolok bandingnya bagiku".
-WALLAHUA'LAM-

merah_humaira'86 said...

Subhanallah..hebatnya manusia pilihan Allah..

Cahaya Rembulan said...

Assalamualaikum!

Maha Pengasih.. saya sedang berjalan2 sambil mendengar radio td. ada ruangan motivasi yang disampaikan oleh Dr Fadzillah Kamsah. mengenai redha dan bersyukur dengan keadaan yang diberikan. kerana setiap dugaan, kesibukan, kesenangan, dan kelapangan yang diberikan itu.. setiapnya memberikan pengajaran untuk kita menjadi insan yang lebih baik.. =) Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik untuk kita semua..

rahmanw said...

salam...
cahaya rembulan-
benar....perlu redha dan bersyukur...
rencah kehidupan bagaikan bahan2 dalam masakan...
perlu dicampurkan semua sekali,perlu diadun sebati...barulah akan menghasilkan masakan yang berkualiti...
begitulah kehidupan...
suka duka,sedih gembira,menangis dan ketawa....untuk menjadikan kita insan yang taat setia...