Wednesday, October 28, 2009

selaput dara palsu

salam dari melaka.....

tadi cerita duit palsu..ni cerita selaput dara palsu lak...alahai...dunia...dunia...



Isu keperawanan wanita selalu berhubung kait dengan selaput dara. Inilah yang menjadi tanda keperawanan dan kesucian seorang perempuan pada malam pertama. Sedangkan ada perempuan yang mempunyai selaput dara amat nipis dan mudah koyak oleh aktiviti-aktiviti tertentu seperti berenang, menunggang basikal dan memanjat. Ini semua memecahkan selaput daranya meskipun dia belum pernah melakukan hubungan seks.





Kesempatan ini diambil oleh sesetengah pihak untuk meniru selaput dara ini. Alat tiruan ini bernama Artificial Virginity Hymen. Siapa punya kerjalah yang mencipta alat pelik ini. Alat ini ditempatkan dalam vagina 15-20 minit sebelum hubungan intim. Alat itu membantu wanita yang baru berkahwin untuk mengaburi suami bahawa dia masih perawan.

Artificial Virginity Hymen adalah buatan Jepun dan diedarkan oleh perusahaan China, Gigimo. Beratnya adalah 0.08kg. Gigimo mengiklankan produknya di seluruh negara-negara Arab. Ini kerana sebahagian besar warga Timur Tengah masih menganggap keperawanan adalah harga mati yang harus dimiliki seorang isteri.



Alat itu akan menggoda para wanita untuk tidak menjaga keperawanannya. Para anggota parlimen konservatif Mesir menyeru larangan import alat selaput dara tersebut. Tokoh agama terkemuka Mesir, Abdel Moati Bayoumi, mengatakan, siapa pun yang mengimport alat itu harus dihukum. Produk ini mendorong hubungan seks terlarang. Islam melarang hubungan ini kecuali dalam pernikahan, kata Bayoumi.

2 comments:

adeq said...

..maka nikmat Tuhan kamu yang manakah kamu dustakan?.....(surah ar-rahman)....

sehebat mana manusia mengatakan dia hebat dalam penciptaannya yang bodoh itu...sebenarnya terlalu banyak kebodohan dan kelemahan yang dia tidak nampak dlm dirinya.....

sesungguhNya Allah Maha Mengetahui setiap sesuatu....

rahmanw said...

salam...
takut gak orang lelaki yang diperbodohkan...
den blom kawin lagi ni....bimbang gak ni...na'uzubillah...
ngeh...ngeh...ngeh...